Menu

Mode Gelap
Dukungan Masyarakat Menguat, Bermunculan Baliho ‘Sekda Jadi Bupati Tangerang’ Komisi II DPRD Minta RSUD Panbar dan RSUD Jubar Segera Beroperasi Anggota DPRD Banten Ade Hidayat Minta Pemprov Banten Percepat Pengoperasian RSUD Cilograng Walikota Tangsel Pimpin Apel Operasi Keselamatan Jaya Daftar Kenaikan Harga BBM Di Wilayah Banten

Ekonomi · 7 Apr 2024 ·

Stafsus Menko Perekonomian Zaki Iskandar: Potensi Pergerakan Ekonomi Selama Mudik Lebaran Capai Rp 385 Triliun


 Stafsus Menko Perekonomian, A. Zaki Iskandar saat mendampingi Menko Perekonomian Airlangga Hartarto. Foto: ist Perbesar

Stafsus Menko Perekonomian, A. Zaki Iskandar saat mendampingi Menko Perekonomian Airlangga Hartarto. Foto: ist

Jakarta – Pergerakan ekonomi selama libur lebaran memiliki dampak yang signifikan terhadap perekonomian dalam negeri. Diproyeksikan pergerakan ekonomi selama musim lebaran akan mencapai sekitar Rp 380 triliun.

Hal tersebut diungkapkan oleh Stafsus Menko Perekonomian, A. Zaki Iskandar yang mengatakan bahwa pergerakan ekonomi didukung oleh adanya pergerakan manusia yang diperkirakan berjumlah 193 juta orang pada mudik lebaran tahun ini.

“Artinya dalam kurun waktu selama liburan panjang lebaran, katakanlah per kepala mereka spend Rp 2 juta selama musim mudik, ada potensi sekitar Rp 384 triliun yang menggerakkan perekonomian di Indonesia pada mudik lebaran,” ungkap Zaki, Minggu (07/04/2024).

Pria yang akrab disapa Bang Zaki tersebut mengungkapkan bahwa Faktor utama yang mendorong pergerakan ekonomi selama libur lebaran adalah ketersediaan transportasi umum dan infrastruktur pendukung. Ketersediaan bus, kereta api, dan pesawat terbang menjadi faktor penting dalam memfasilitasi pergerakan masyarakat.

Selain itu, jaringan jalan yang luas dan terhubung dengan baik di berbagai wilayah, seperti di Jawa, Sumatera, dan pulau lainnya, juga menjadi pendorong utama pergerakan masyarakat. Hal ini, kata dia, akan memicu minat masyarakat berwisata.

“Ini membuat masyarakat berkeinginan untuk melakukan pergerakan, bukan saja mudik, tapi juga bertamasya dan berkunjung ke daerah lain. Misalnya melalui sektor food and beverage, sektor hotel, wisata,” tambahnya.

Dengan adanya perputaran uang yang terjadi, hal ini akan berdampak signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi daerah, khususnya untuk sektor usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM). Ini tentu menjadi momentum pembenahan sektor ekonomi daerah pasca pandemi Covid-19.

“Dampaknya ke daerah sangat luar biasa terutama di daerah-daerah ya ini kan musim libur yang sangat luar biasa. Mudah-mudahan perputaran uang ini tidak hanya di Pulau Jawa tapi di seluruh pulau di Indonesia,” kata Zaki.

Di sisi lain, adanya kenaikan tiket harga transportasi umum selama musim mudik ini diperkirakan tidak akan berpengaruh besar terhadap inflasi. Pasalnya, ini akan tertutup dengan masifnya pergerakan dan spending masyarakat selama lebaran.

“Memang ada dampak terhadap inflasi karena kenaikan tersebut, tapi masih bisa tertutupi dengan pergerakan manusia,” pungkasnya.[red]

Facebook Comments Box
Artikel ini telah dibaca 12 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

PSSI Tunjuk Zaki Iskandar Pimpin Timnas Indonesia U-20 dan U-17

19 Mei 2024 - 08:47

Al Muktabar Dipastikan Tidak Dapat Mengikuti Pilkada Setelah Dilantik Kembali Jadi Pj. Gubernur Banten

17 Mei 2024 - 10:02

Safari Politik, Golkar dan PKS Jajaki Koalisi Pilkada DKI Jakarta

14 Mei 2024 - 23:11

Kota Tangerang Wakili Banten di Lomba Masak Tingkat Nasional, Pj Wali Kota: Napole, Patut Dicicipi!

14 Mei 2024 - 19:36

Gerindra Siapkan 2 Opsi Untuk Pilkada DKI Jakarta, Sufmi Dasco: Namanya Sudah Dikantong Pak Prabowo

9 Mei 2024 - 23:25

Nasib Al Muktabar Ditentukan Presiden Jokowi Pekan Depan, Lanjut atau Digantikan?

7 Mei 2024 - 16:55

Trending di Banten